12 Tanda-Tanda Tubuh Overdosis Gula, Jangan Diabaikan!

JAKARTA, CNBC Indonesia – Meski kedengarannya bagus, terlalu banyak mengonsumsi gula bisa berdampak buruk bagi kesehatan. Tapi tidak semua gula itu sama.

Fruktosa pada buah dan sayur serta laktosa pada makanan kaya susu merupakan gula alami yang tidak perlu Anda khawatirkan karena makanan tersebut juga mengandung serat dan kalsium. Itu hanyalah tambahan gula, yang sering ditemukan pada makanan olahan, yang tidak boleh kita konsumsi, dan kebanyakan dari kita mengonsumsinya terlalu banyak.

Menurut ahli gizi Jessica Cording, RD, tambahan gula berkontribusi terhadap tingginya kalori, namun bukan efek negatif gula pada tubuh.

Menurut Harvard Health Publishing, saat kita mengonsumsi gula, sebagian besar gula dipecah dan diserap di usus kecil. Enzim khusus menyerang molekul yang lebih besar dan mengubahnya menjadi tiga gula sederhana, yaitu glukosa, galaktosa, dan fruktosa.

Hati dan otot menyimpan sebagian glukosa sebagai glikogen, sebuah molekul yang dapat diubah kembali menjadi glukosa saat tubuh Anda membutuhkannya.

Namun, ketika glukosa memasuki aliran darah, kadar gula darah meningkat. Ketika ini terjadi, pankreas melepaskan insulin sehingga glukosa mencapai tujuan yang diinginkan di dalam tubuh. Mengonsumsi gula dalam jumlah besar dapat menyebabkan sel menjadi resisten terhadap insulin seiring berjalannya waktu, sehingga menyebabkan faktor risiko seperti peradangan sistemik, diabetes tipe 2, dan kondisi kronis lainnya.

Berikut 12 tanda Anda makan terlalu banyak gula, menurut Everyday Health. sering lapar

Salah satu tanda pertama bahwa Anda mengonsumsi banyak kalori ekstra melalui tambahan gula adalah meningkatnya nafsu makan. “[Gula] memuaskan selera, tapi tidak benar-benar memuaskan perut kita,” kata Kerry Stoner-Davis, RDN, ahli diet terdaftar yang bekerja di Lemond Nutrition di Plano, Texas.

Tanpa protein, serat, dan lemak sehat, tubuh akan membakar gula dengan cepat dan meningkatkan rasa lapar, yang dapat menyebabkan ngemil tanpa berpikir panjang dan bahkan kompulsif. mudah tersinggung

Jika Anda merasa murung, mudah tersinggung, atau cemas, stres mungkin bukan satu-satunya penyebabnya. Ini bisa jadi pertanda Anda terlalu banyak mengonsumsi gula.

Penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi gula tambahan dapat menyebabkan peradangan, perubahan suasana hati, dan gejala depresi.

Makanan atau camilan tinggi gula tanpa protein dan lemak dengan cepat meningkatkan gula darah Anda, namun saat tubuh Anda terburu-buru memproses semuanya, tingkat energi Anda menurun, membuat Anda merasa lesu dan mudah tersinggung.

Selain itu, ketika glukosa dalam aliran darah berkurang karena kadar insulin Anda meningkat setelah mengonsumsi gula dalam jumlah besar, kadar gula darah di otak juga turun. Otak kita sangat bergantung pada kadar gula darah normal sebagai bahan bakar. Mudah lelah dan lesu

Gula mudah diserap dan dicerna, jadi jika Anda merasa lelah, bisa jadi itu disebabkan oleh banyaknya gula yang Anda makan.

“Gula adalah sumber energi yang sangat cepat, jadi tidak peduli berapa banyak Anda makan, dalam 30 menit Anda akan merasa lapar, kekurangan energi, atau menginginkan energi lagi,” kata Stoner-Davies.

Perubahan besar pada gula darah dan insulin juga dapat menurunkan tingkat energi. Makanan terasa kurang manis

Jika Anda menyadari bahwa makanan Anda tidak terasa semanis dulu, atau jika Anda harus menambahkan gula ke dalam makanan agar terasa lebih enak, Anda mungkin makan terlalu banyak gula.

Jika Anda mencoba makanan yang lebih sehat, seperti beralih dari yogurt rasa ke yogurt, perbedaannya akan semakin terlihat.

“Anda melatih otak Anda untuk mengharapkan tingkat rasa manis yang sangat tinggi, dan seiring Anda terbiasa, semakin sulit untuk merasa puas dengan makanan yang kurang manis,” kata Cording. Mengidam makanan manis

Jika Anda sering mendambakan makanan manis, Anda mungkin kecanduan karena efek gula yang enak pada otak. Gula menargetkan pusat kesenangan otak (disebut mesocorticolimbic). Hal ini menyebabkan peningkatan dopamin, hormon kebahagiaan.

Jalur otak ini berperan penting terhadap makanan yang kita sukai, termasuk mempengaruhi keinginan mengidam gula.

Sederhananya, mengonsumsi gula meningkatkan dopamin, dan peningkatan dopamin itu sendiri dapat meningkatkan keinginan akan makanan manis, yang menurut penelitian mengarah pada lingkaran setan.6. tekanan darah tinggi

Jika Anda didiagnosis menderita tekanan darah tinggi, menambahkan terlalu banyak gula ke dalam makanan mungkin menjadi penyebabnya.

Menurut penelitian, terdapat hubungan yang signifikan antara tekanan darah tinggi dan kejadian tekanan darah tinggi dengan konsumsi minuman manis. Jerawat dan kerutan

Jika Anda menderita jerawat, ada baiknya Anda mempertimbangkan berapa banyak gula yang Anda makan, menurut American Academy of Dermatology.

Penelitian menunjukkan bahwa resistensi insulin dapat mempengaruhi perkembangan jerawat.

Kerutan bisa menjadi tanda lain bahwa Anda mengonsumsi terlalu banyak gula. Produk akhir glikasi tingkat lanjut, produk gula berlebih, menua kulit. nyeri sendi

Jika Anda mengalami nyeri sendi, itu mungkin bukan hanya karena usia.

Menurut sebuah penelitian, 24 persen responden yang menderita rheumatoid arthritis (RA) dan mengatakan bahwa makanan mempengaruhi gejala mereka, soda dan makanan penutup adalah yang paling sering disebutkan.

Penelitian telah menunjukkan bahwa konsumsi minuman ringan manis secara teratur dikaitkan dengan peningkatan risiko RA pada beberapa wanita, termasuk wanita dengan RA stadium lanjut.

Mengonsumsi terlalu banyak gula dapat menyebabkan peradangan sistemik yang dapat menyebabkan nyeri sendi 9. Sulit untuk tidur

Jika Anda sulit tidur, Anda perlu memperhatikan apa yang Anda makan.

Dalam sebuah penelitian terhadap 300 siswa, kualitas tidur yang buruk secara signifikan dikaitkan dengan konsumsi gula tambahan yang lebih tinggi.

Siklus tidur dan kualitas tidur kita diatur oleh cahaya dan suhu ruangan, serta kontrol glikemik. “Siapa pun yang terus-menerus mengonsumsi gula tambahan dalam jumlah berlebihan dapat mengganggu siklus tidur dan kualitas tidur,” kata Cording.10. Masalah pencernaan

Jika Anda sering mengalami sakit perut, kram, atau diare, Anda mungkin mengonsumsi terlalu banyak gula. Terlalu banyak gula juga diketahui menyebabkan iritasi usus.

Selain itu, gula juga dapat memperburuk gejala gastrointestinal pada orang yang memiliki masalah kesehatan mendasar, seperti sindrom iritasi usus besar atau mereka yang telah menjalani operasi perut. kabut otak

Mengonsumsi terlalu banyak gula dapat menyebabkan masalah pada kejernihan pikiran, fokus dan konsentrasi, serta daya ingat.

Meskipun glukosa adalah sumber bahan bakar utama otak, kelebihan glukosa dapat menyebabkan hiperglikemia, atau kadar glukosa darah tinggi, menimbulkan efek peradangan pada otak, dan berdampak negatif pada fungsi kognitif dan suasana hati.

Menurut penelitian, kecepatan pemrosesan informasi, memori kerja dan perhatian berkurang pada pasien diabetes tipe 2 yang mengalami hiperglikemia. rongga

Bakteri di mulut suka makan gula. Jadi jika dokter gigi Anda melihat lebih banyak gigi berlubang, atau jika Anda menderita penyakit gusi, berarti Anda mengonsumsi terlalu banyak gula.

Jika Anda ingin makan sesuatu yang tinggi gula, bilas mulut Anda dengan air sesudahnya atau makanlah dengan sesuatu seperti wortel atau susu, yang melindungi dan melapisi gigi, kata Stoner-Davies.

Menurut University of Rochester Medical Center, produk susu, teh hijau dan hitam, buah dan sayuran berserat tinggi, serta permen karet bebas gula dapat membantu mencegah gigi berlubang dan meningkatkan kesehatan gigi.

Saksikan video di bawah ini: Video: Sekilas Perpaduan Wewangian Bisnis Kecantikan RI yang Berkembang (hsy/hsy)

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours