Geger Netanyahu Mau Ditangkap, Merengek ke Biden-Minta AS Lakukan Ini

JAKARTA, CNBC Indonesia – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dikabarkan telah meminta Presiden AS Joe Biden untuk mengakhiri penangkapannya oleh Pengadilan Kriminal Internasional (ICC).

Sebelumnya, beberapa media Israel memberitakan bahwa pengadilan di Den Haag, Belanda, akan mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap Netanyahu dan beberapa pejabat senior Israel terkait kejahatan perang di Jalur Gaza Palestina pada pekan ini.

Mengutip Axios yang dikutip RT, Rabu (1/5/2024), dua pejabat Israel yang tidak disebutkan namanya mengklaim bahwa Netanyahu menelepon Biden pada Minggu. Dia mendesak Biden untuk menggunakan pengaruh Washington dan mencegah ICC mengeluarkan surat perintah penangkapan.

Hal ini juga dilaporkan oleh NBC, mengutip sumber anonim. ICC juga disebut-sebut akan menggugat Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant dan seorang pejabat senior militer yang tidak disebutkan namanya, serta Netanyahu.

“Israel bekerja melalui saluran diplomatik untuk mencoba menghentikan dikeluarkannya perintah tersebut,” tulis media tersebut.

ICC sendiri belum membenarkan atau membantah laporan tersebut. Namun badan tersebut mengatakan kepada wartawan bahwa mereka sedang melakukan penyelidikan independen terhadap situasi di negara Palestina.

Sebelumnya, Amerika Serikat dikabarkan telah melakukan kontak dengan ICC terkait permintaan Netanyahu. Negara tersebut telah memperingatkan ICC bahwa perintah apa pun dapat menghambat upaya gencatan senjata Israel-Hamas di Gaza.

Netanyahu, sementara itu, mengkritik tindakan ICC. Dia mengatakan Israel tidak akan menerima upaya apa pun yang dilakukan ICC untuk melanggar “hak untuk membela diri”.

“Ancaman penangkapan tentara dan pejabat di satu-satunya negara demokrasi di Timur Tengah dan satu-satunya negara Yahudi di dunia adalah keterlaluan. Kami tidak akan menghormati mereka,” tulisnya di media sosial.

Pemerintahan Biden melalui juru bicara Gedung Putih juga mengeluarkan pernyataan. Bahwa upaya ICC akan menggagalkan perjanjian gencatan senjata di Gaza dan pembebasan sandera sedang dibahas.

“Kami jelas mengenai penyelidikan ICC, yang tidak kami dukung,” kata juru bicara AS Karine Jean-Pierre dalam sebuah pernyataan.

“Kami tidak yakin mereka memiliki yurisdiksi,” katanya saat berbicara di Gedung Putih.

Tentu saja, Netanyahu bukan satu-satunya yang ditangkap oleh ICC. Hal yang sama, menurut The New York Times, juga akan berlaku bagi para pemimpin Hamas.

Diluncurkan pada tahun 2021, penyelidikan ICC berfokus pada kejahatan perang yang dituduhkan oleh militan Israel dan Palestina di Tepi Barat dan Gaza sejak tahun 2014. Saat itu, Israel juga sedang berperang selama sebulan melawan Hamas.

Israel bukan pihak Statuta Roma dan tidak mengakui yurisdiksi ICC. Namun, jika surat perintah penangkapan dikeluarkan atas nama Netanyahu, perjalanannya dapat dibatasi karena 124 negara yang diakui oleh pengadilan mungkin merasa berkewajiban untuk menangkapnya. Tonton video di bawah ini: Video: Biden menanggapi rencana penangkapan Perdana Menteri Netanyahu (sef/sef)

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours