Waspadai Guncangan Ekonomi dari China

Kepanikan dari Tiongkok mengguncang pasar internasional akhir pekan ini. Pemulihan ekonomi Tiongkok pasca-Covid telah gagal memulihkan kondisi sebelum pandemi, dengan pasar properti yang meledak, dan yang lebih buruk lagi, ketegangan geopolitik dengan AS mengurangi fleksibilitas Tiongkok di pasar global. Berkaca dari pengalaman krisis keuangan global tahun 2008, kita patut mewaspadai gangguan ini.

Berbagai tanda-tanda buruk Laporan perkembangan ekonomi Biro Pusat Statistik Tiongkok triwulan II-2023 menunjukkan perekonomian Tiongkok tumbuh sebesar 0,8% pada periode April-Juni 2023 dibandingkan triwulan sebelumnya. Dibandingkan tahun lalu, pertumbuhan ekonomi Tiongkok sebesar 6,3%.

Data-data tersebut menunjukkan kinerja perekonomian Tiongkok belum pulih dari pandemi Covid-19. Rata-rata pertumbuhan ekonomi Tiongkok pada tahun 2010 hingga 2019 sebesar 7,67%, meskipun menunjukkan tren penurunan sejak tahun 2012 dan belum kembali tumbuh dua digit seperti dekade sebelumnya.

Selain pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat dari perkiraan, Tiongkok juga mengalami guncangan di sektor real estate. Evergrande, pengembang properti terbesar di Tiongkok, telah mengajukan perlindungan kebangkrutan di pengadilan AS. Hal ini disebabkan gejolak yang dialami perusahaan dalam beberapa tahun terakhir.

Pada tahun 2021, Evergrande menunjukkan tanda-tanda pelemahan. Pandemi Covid-19 telah menyebabkan perusahaan mengalami masalah likuiditas, dan baru-baru ini perusahaan harus menghadapi utang sebesar US$300 miliar, yang merupakan utang terbesar di dunia bagi sebuah perusahaan induk. Terhentinya beberapa proyek pengembangan Evergrande di kota-kota Tiongkok juga menunjukkan bahwa masalahnya adalah menjangkau konsumen.

Kebijakan proteksionisme ekonomi AS, khususnya terhadap barang-barang buatan Tiongkok, yang terus dilakukan sejak zaman Donald Trump dan berlanjut di bawah kepemimpinan Joe Biden, juga memperburuk situasi perekonomian Tiongkok. Invasi Rusia ke Ukraina telah meningkatkan kepercayaan politik AS terhadap Tiongkok, sehingga menurunkan kepercayaan terhadap sektor ekonomi.

Sebelumnya, pasar AS merupakan pemasok terbesar permintaan barang-barang produksi Tiongkok. Tiongkok juga dipilih sebagai pusat manufaktur bagi perusahaan-perusahaan AS karena keunggulan komparatifnya berupa rendahnya biaya faktor produksi.

Namun, seiring dengan meningkatnya pendapatan rata-rata masyarakat Tiongkok, mereka kehilangan keuntungan tersebut dan memindahkan pabrik mereka ke luar Tiongkok, termasuk India di Asia Selatan dan Vietnam di Asia Tenggara.

Menurunnya permintaan global terhadap barang-barang buatan Tiongkok menyebabkan tingginya angka pengangguran. Baru-baru ini, Biro Pusat Statistik Tiongkok bahkan berhenti merilis angka pengangguran, setelah beberapa bulan lalu mencapai rekor tertinggi dalam sejarah modern Tiongkok. Rilis terbaru pada bulan Juni 2023 menunjukkan pengangguran di kalangan kelompok usia di bawah 25 tahun sebesar 21,3%, yang terburuk dalam empat dekade.

Rem mendadak pada mekanisme penggerak? Pertumbuhan ekonomi Tiongkok selama empat dekade terakhir sangat mengesankan. Pada tahun 1990, 90% penduduk Tiongkok masih hidup dengan pendapatan kurang dari $3,20 per hari. Pada tahun 2019, hanya tersisa 1,7%. Hal ini mencerminkan peningkatan kekayaan yang sangat besar di negara dengan jumlah penduduk terbesar di dunia.

Reformasi ekonomi Tiongkok, termasuk pembukaan bambu ke pasar internasional, telah menjadikan Tiongkok sebagai negara industri terkemuka di dunia. Sebuah kutipan terkenal mengatakan bahwa jika Eropa berhasil dalam tiga generasi industrialisasi dan Jepang dalam dua generasi, maka Tiongkok telah berhasil dalam satu generasi. Berbagai indikasi mendukung pernyataan tersebut.

Faktanya, ketika perekonomian global dilanda krisis keuangan tahun 2008-2010 yang dimulai di Amerika Serikat dan berlanjut ke Eropa akibat krisis Zona Euro, Tiongkok terus tumbuh pesat. Dalam tiga tahun ini, perekonomian Tiongkok tumbuh masing-masing sebesar 9,7%, 9,4%, dan 10,6%. Tiongkok juga telah melampaui Jepang sebagai negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia dan disebut sebagai “mesin pertumbuhan global”.

Namun tanda-tanda yang muncul tampaknya menunjukkan bahwa mesin pertumbuhan ini sedang melambat. Pada kuartal kedua tahun ini, pertumbuhan ekonomi Tiongkok hanya 3% di atas perkiraan pertumbuhan rata-rata global.

Namun, jika perlambatan di Tiongkok terus berlanjut, mengingat besarnya perekonomian Tiongkok, pertumbuhan global diperkirakan akan melambat. Jangan sampai Tiongkok mengulangi kisah stagnasi Jepang dalam tiga dekade terakhir setelah menjadi model pertumbuhan ekonomi yang sukses sepanjang abad ke-20.

Kemungkinan Dampaknya bagi Indonesia Perlambatan pertumbuhan ekonomi Tiongkok bisa menjadi kabar buruk bagi Indonesia. Selama dua dekade terakhir, hubungan ekonomi antara Tiongkok dan Indonesia semakin erat, sehingga guncangan di satu pihak akan mengguncang pihak lain.

Pasca krisis keuangan global, permintaan dari Tiongkok menjadi salah satu faktor utama yang membuat perekonomian Indonesia tetap tumbuh dan dapat mengimbangi penurunan permintaan dari pasar global. Saat ini, kebijakan industri nikel yang dilakukan pemerintah Indonesia juga didukung oleh permintaan industri kendaraan listrik dari Tiongkok, dan dapat membantu pemulihan pertumbuhan ekonomi Indonesia pascapandemi.

Setahun terakhir (Juni 2022-Juni 2023), perdagangan Indonesia dan China mengalami penurunan. Ekspor Indonesia ke Tiongkok hanya sebesar USD 5,5 miliar pada Juni 2023, turun 10,3% dari USD 6,13 miliar pada Juni 2022.

Impor Indonesia dari Tiongkok juga mengalami penurunan dari US$6,54 miliar pada Juni 2022 menjadi US$5,29 miliar pada Juni 2023. Padahal, China menjadi tujuan utama ekspor Indonesia.

Di dalam negeri, situasi perekonomian Indonesia juga kurang menggembirakan. Berbagai BUMN Karya sebagai penggerak pembangunan infrastruktur menunjukkan permasalahan yang muncul. Mulai dari tudingan korupsi lewat proyek bodong, manipulasi laporan keuangan, hingga persoalan penghapusannya.

Dari sudut pandang konsumen, survei BI pada bulan Juli menghasilkan peringatan serupa. Indeks Keyakinan Konsumen, Indeks Kondisi Ekonomi Saat Ini, dan Indeks Ekspektasi Konsumen terus menurun sejak bulan April. Selain itu terjadi penurunan perdagangan masyarakat, penurunan indeks penjualan aktual.

Kekhawatiran masyarakat pun muncul terhadap jebolnya jembatan pinjaman berbunga tinggi tersebut. Meskipun pinjaman online dapat meningkatkan konsumsi dalam jangka pendek, namun dalam jangka panjang hal ini dapat menurunkan tingkat tabungan dan konsumsi masyarakat karena mereka terbebani dengan utang. Terlebih lagi, terdapat beberapa platform pinjaman online ilegal di masyarakat saat ini yang dapat semakin menekan perekonomian.

Kondisi perekonomian meningkatkan risiko krisis akibat guncangan eksternal yang tidak sepenuhnya sehat. Kita tentu berharap perlambatan ekonomi di Tiongkok tidak berdampak buruk bagi Indonesia. Oleh karena itu, pemerintah harus menjajaki opsi pembangunan lain selain perdagangan dan investasi dari Tiongkok. Pemerintah juga perlu melindungi pendapatan masyarakat untuk menjaga tingkat konsumsi.

Gagal bayar (default) yang besar di sektor swasta memberikan kontribusi yang signifikan terhadap jatuhnya pasar properti yang menyebabkan krisis di Indonesia pada tahun 1998, serta Krisis Keuangan Global pada tahun 2008, sementara rilis data ekonomi pemerintah yang kacau memicu Yunani. Runtuhnya krisis Euro pada tahun 2009. Tiga krisis ekonomi terakhir menyoroti pentingnya pengelolaan utang di sektor publik dan swasta, pasar real estate yang sehat dan transparansi data ekonomi oleh pemerintah.

Pemerintah harus mengelola faktor krisis dengan belajar dari krisis di masa lalu untuk mencegah potensi krisis. Kita juga perlu melihat kondisi di luar negeri, terutama negara-negara dengan perekonomian terkemuka di dunia seperti Tiongkok, dalam mengelola faktor-faktor ini, karena faktor-faktor tersebut dapat menyebabkan guncangan pasar di dalam negeri. Dengan cara ini, kita dapat menjaga momentum pemulihan pascapandemi dan mengurangi risiko perekonomian masyarakat sehingga dapat tumbuh. (miq/miq)

You May Also Like

More From Author

+ There are no comments

Add yours